Aksl Gadis Bergelek Dipersembah Pada Majlis Akhir Tahun Sekolah Tahfiz Buat Netlzen Tepvk Dahi

Tepuk dahi! Itu antara re4ksi netlzen apabila tersebar aksl tiga wanita yang ‘asyik’ bergelek dalam satu majlis dipercayai anjuran sebuah madrasah di Jogjakarta, Indonesia.

Baru-baru ini tular di media soslal Indonesia memaparkan aksl tiga wanita yang ‘sakan’ bergelek dalam satu majlis anjuran sebuah madrasah di Jogjakarta.

Video tersebut dimuat naik di Instagram @memomedsos dan jelas kelihatan tiga wanita bertudung serta berkaca mata menari dan bergelak di atas sebuah pentas.

Aksi tarian itu dipercayai turut dirakam oleh pengunjung majlis tanpa rasa serba salah.

Sekali pandang, tidak ada yang pelik dengan tarian tiga wanita muda itu namun jika diperhatikan betul-betul, kain rentang di latar belakang pentas menimbulkan keraguan.

Kain rentang yang dilekatkan pada latar belakang pentas itu tertulis Haflah Akhir Sanah yang bermaksud sambutan akhir tahun persekolahan di sebuah madrasah.

Perbuatan itu dianggap tidak sopan ini mendapat kec4man netlzen yang mempersoalkan adakah ini produk sekolah madrasah generasi kini. Dalam video tersebut, kelihatan tiga remaja perempuan menari meniru gerakan tarian yang menjadi viral di TikTok iaitu tarian ‘pargoy’.

Kelihatan dua remaja memakai pakaian sedondon manakala remaja di bahagian tengah memakai baju hltam dan bertopi putih. Pada mulanya, mereka semangat melakukan pergerakan yang sama seperti yang tvlar di TikTok. Tidak lama kemudian, mereka menukar step tarian tersebut.

Dua remaja yang memakai pakaian sedondon kemudian mencangkung manakala remaja di tengah itu terus menari dan sesekali bergoyang. Video tersebut sudah tentunya mengvndang kec4man netlzen. Mereka beranggapan tarian tersebut tidak sesuai dan tidak sopan dilakukan di madrasah serta untuk tontonan umum

Antara komen netlzen.

“Inilah contoh masyarakat akhir zaman, produk ‘TikTok’ sekolah madrasah,” tulis seorang pengguna media soslal.

“Kasihan ibu bapa tiga remaja ini dengan perbuatan anak-anak mereka,” komen seorang lagi. – Agensi

Admin berharap ramai ambil iktibar dengan perkara ini dan jangan sesekali diulangi semula. Jagalah nama baik keluarga dan juga agama Islam.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih Banyak!

Sumber : Kosmo, sirap limau